asal mula angkringan

Asal Mula Angkringan (Warung Rakyat)

16 views

Kalau kamu orang yang gemar makan di angkringan, tahukah kamu asal mula angkringan itu? Mendengar kata angkringan pasti tidak asing lagi buat kalangan pelajar maupun anak kantoran yang ngekos. Angkringan sekarang menjamur dimana mana, di tempat tempat strategis seperti kawasan perkantoran atau kawasan kampus kampus. Hampir setiap areal tersebut pasti minimal ada satu warung angkringan.

Asal Mula Angkringan

Istilah angkringan berasal dari kata angkring atau nangkring yang dalam bahasa Jawa memiliki arti duduk santai. Konsep warung angkringan ini berbentuk gerobak yang atasnya dilapisi dengan terpal ataupun tenda plastik. Warung angkringan ini biasanya buka dari siang hingga menjelang shubuh. Sungguh pas buat anak muda yang suka nongkrong dengan duit pas pas an.

Istilah angkringan sangat identik dengan kota Yogyakarta. Pada tahun 1950-an, tempat angkringan lahir dari Kota Pelajar ini. Warung angkringan ini memiliki menu yang sangat digemari yaitu nasi kucing – kalau orang Jawa menyebutnya sego kucing. Kenapa nasi kucing sebagai menu favorit? Konon katanya, zaman dahulu kala orang orang yang berkunjung ke angkringan merupakan orang kasta bawah (wong cilik). Nah karena yang beli adalah wong cilik maka menu yang dihidangkan pun harus sesuai. Nasi kucing ini selain harganya murah, makan 3 atau 4 bungkus juga membuat perut kenyang. Biasanya lauk pauk seperti tempe sambal kering, teri goreng, sate telur puyuh, sate usus, sate ceker, dan ikan bandeng menjadi menu tambahan. Sedangkan untuk minuman, umumnya menjual wedang jahe, susu jahe, teh manis, air jeruk dan kopi.

asal mula angkringan

Terkenalnya angkringan di Indonesia tidak bisa dipisahkan dari nama Mbah Pairo. Mbah Pairo yang berasal daerah Cawas, Klaten, Jawa Tengah ini, waktu itu mengadu nasib ke Yogyakarta karena himpitan ekonomi keluarga.

Mbah Pairo biasanya menggelar dagangannya di sudut sisi sebelah utara Stasiun Tugu Yogya. Dulunya dikenal dengan sebutan Ting-ting Hik (baca: hek). Istilah hik ini merupakan teriakan khas “Hiiik…iyeek” setiap kali beliau menjajakan dagangannya dan kemudian melahirkan istilah Hik (Hidangan Istimewa Kampung). Sebutan hik lebih populer di Solo hingga saat ini, tetapi untuk di Jogja istilah angkringan lebih popular. Di Semarang lebih dikenal dengan sebutan kucingan.

Dahulunya angkringan hanya menjadi tempat beristirahat rakyat kecil yang umumnya berprofesi sebagai supir, tukang becak dan delman. Tetapi dengan berkembangnya zaman, angkringan malah semakin digemari oleh beragam lapisan masyarakat, mulai dari mahasiswa, seniman, pegawai kantor, hingga pejabat.

Angkringan memang bukan seperti gudeg atau soto, dimana keduanya sengaja ‘dibawa’ ke kota untuk diperkenalkan ke masyarakat yang lebih luas. Tidak ada yang istimewa dari apa yang disajikan di angkringan dari jenis makanan atau minuman. Karena semua yang tersaji adalah makanan ‘wong cilik’ yang apa adanya.

Namun keramahan, dan kehangatan di angkringan menjadi keunikan tersendiri yang coba ditawarkan di kota lain, tentunya dengan semangat saling menghargai tradisi dan kesederhanaan. Di angkringan orang boleh makan sambil tiduran, sambil mengangkat kaki, teriak atau mengeluarkan sumpah-serapah. Tetapi tak jarang, angkringan jadi ajang diskusi. Selama tungku dan minuman masih hangat, maka selama itu keramahtamahan suasana angkringan akan kita dapatkan.

Karena angkringan begitu terkenal di Indonesia. Banyak orang yang membuka bisnis ini sebagai bisnis sendiri hingga membuat franchise angkringan. Bisnis angkringan ini lumayan menjanjikan jika benar benar ditekuni. Apalagi hingga dapat membuat franchise angkringan.

Evolusi Angkringan

Dengan berkembangnya zaman, seperti yang diuraikan sebelumnya angkringan telah memasyarakat ke seluruh kalangan. Images angkringan sebagai warung yang sederhana dan tetap menjajakan makanan rakyat kecil kini semakin pudar. Tak jarang ditemui semisal di kota Bandung terdapat nama restoran besar di daerah dago bernama Angkringan Dago. Ketika kamu belum melihatnya pasti membayangkan, aahh pasti makanannya lumayan murah. Ternyata setelah melihat tempatnya kamu terkaget kaget, tidak hanya kaget melihat tempatnya namun harga makanannya standar restoran. Yaa begitulah, nama angkringan atau brand angkringan ini menjadi sesuatu yang bernilai tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *